Masuk alamat email anda di sini. Setiap artikel baru akan dihantar kepada anda secara automatik

Wednesday, 26 February 2014

NAJIB, PM MALAYSIA PALING BOROS

Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak tersenarai dalam carta ‘top 5′ pemimpin dunia yang berbelanja paling boros, menurut portal Indonesia. Portal tersebut, Merdeka.com pada 21 Februari lalu melaporkan, Majalah The Heat di Malaysia pada November tahun lalu menerbitkan laporan tentang pembiayaan boros perjalanan ke luar negeri Najib Razak dan bayaran lembaga konsultannya dengan menghabiskan dana sebesar Rp 2,5 triliun. Najib Razak juga turut dilaporkan sebaris dengan Presiden Zimbabwe, Robert Mugabe yang dilaporkan akan merayakan ulang tahun ke-90 pada tahun ini dengan biaya Rp 11,8 miliar. Bagaimanapun, laporan bertajuk ‘PM Malaysia Najib Razak habiskan Rp 2,5 triliun buat ke luar negeri’ beserta dengan gambar Najib itu tidak lagi boleh diakses pada hari ini.
Sikap dan amalan seumpama ini akan menghancurkan negara disebabkan keadaan  kondisi negara ketika ini sedang menanggung bebanan hutang  yang buat pertama kalinya mencecah 55% KDNK tahun ini, berbanding 45% dalam tahun 2009 , meningkatnya kadar pengangguran setiap tahun dan lambatnya pertumbuhan ekonomi.
Islam mengajar kita supaya bersikap sederhana dalam berbelanja dan melarang dari sikap boros dan berlebih-lebihan, sebagaimana firman Allah:
وكلوا واشربوا ولا تسرفوا إنه لا يحب المسرفين
Artinya: Dan makanlah serta minumlah, dan jangan pula kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan. (al-Aa`raf:31)
Di dalam ayat yang lain Allah berfirman:
ولا تبذر تبذيرا إن المبذرين كانوا إخوان الشياطين
Artinya: Dan janganlah engkau membelanjakan hartamu dengan boros yang melampau-lampau. Sesungguhnya orang-orang yang boros itu adalah saudara-saudara syaitan. (al-Isra`:26,27)
Contohilah sikap bekas Menteri Besar Kelantan Dato Bentara Setia Tuan Guru Nik Abd. Aziz Nik Mat yang tidak mengambil sesen pun elaun rumah dan elaun keraian selama 22 tahun menerajui Kelantan. Sebaliknya duit itu diserahkan kepada kerajaan negeri untuk dimanafaatkan dan dinikmati oleh rakyat. Bayangkan selama 22 tahun dengan jumlah yang menjangkau jutaan ringgit elaun yang tidak dituntut sudah pasti ramai rakyat terutama golongan miskin yang mendapat faedahnya.
Kita juga didedahkan dengan sikap yang patut menjadi amalan dan ikutan pemimpin BN lain seperti yang ditunjukkan oleh al-marhum bekas Menteri Besar Kedah, Datuk Seri Azizan Abdul Razak membuat potongan gajinya lebih RM10,000, jumlah paling besar yang pernah dibuat oleh seorang menteri besar.
Potongan itu daripada jumlah gajinya RM14,100 dimulakan sejak awal pemerintahan kerajaan Pakatan Rakyat pimpinan PAS di negeri itu, Mac lalu, namun ia tidak diumumkan secara meluas. Jumlah wang yang dipotong itu disalurkan kepada agensi-agensi kerajaan negeri bagi mencontohi amalan cara hidup sederhana yang selama ini diamalkan Menteri Besar Kelantan, Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat.
Ini tidak, nak potong elaun menteri dan timbalan menteri 10% pun riuh rendah seluruh negara. Ibarat ayam bertelur sebiji riuh sekampung. Sebaliknya apa yang diambil sama ada secara sah atau pun sebaliknya tidak pula diheboh-hebohkan. Berita dan maklumat terdapat 10 orang ahli parlimen BN yang membuat tuntutan hampir RM 1 juta seorang seperti yang pernah didedahkan di parlimen menjadi bukti betapa buas dan rakusnya pemimpin BN menggunakan wang rakyat sesuka hati. Ada juga dikalangan pemimpin BN yang berbelanja ratusan ribu hanya untuk menyambut hari jadi semata-mata.
Saya yakin dan percaya, negara akan maju dan selamat jika kita mempunyai pemimpin-pemimpin yang amanah dan tidak boros dalam membelanjakan harta rakyat. Namun jika rakyat terus memilih pemimpin-pemimpin yang boros dan rakus membelanjakan harta negara, maka rakyat telah meletakkan negara berada dalam kedudukan bahaya dan seterusnya merugikan rakyat.
Sekian, wassalam.
Shahril Azman Abd. Halim Al-Hafiz
Ketua Penerangan PAS Kawasan Kuala Krau.
Pengerusi Lajnah Dakwah Negeri Pahang.
Layari:  penerangandandakwah.blogspot.com

Posted via Blogaway

Thursday, 13 February 2014

TIADA KEBIJAKSANAAN MELAINKAN DENGAN PENGALAMAN

Sahabat Nabi saw Muawiyah r.a. berkata:    لاَ حَكِيمَ إِلاَّ ذُو تَجْرِبَةٍ   tiada kebijaksanaan melainkan dengan pengalaman. Maksudnya: Sesorang itu akan menjadi bijak dan cerdik apabila dia melalui berbagai-bagai pengalaman lalu dia mengambil pengajaran daripada pengalaman tersebut dengan melihat dimana salah silap, cacat cela, kekurangan dan kesilapan yang berlaku supaya tidak diulangi lagi kesilapan tersebut. Tetapi jika dia tidak mengambil pengajaran daripada pengalaman yang dia lalui maka dia bukanlah seorang yang bijak bahkan safih.

Maklumat yang ada pada saya, pada tahun 2013 Malaysia berada di kedudukan kedua tercorot dikalangan negara-negara Asia Tenggara yang terlibat, tertinggal jauh di belakang Singapore, Thailand dan Vietnam. Vietnam dihadapan Malaysia? Hairan!!! Negara Vietnam yang terkenal dengan sejarah hitam mereka kerana melalui tempoh zaman perang yang panjang, dan ekonomi Vietnam pada suatu ketika dahulu jaaaau….uuuuuhhh tertinggal di belakang Malaysia. Sekarang apa dah jadi daaa?

Salah satu puncanya kerana sistem pendidikan di Malaysia tidak pernah bertahan lama di mana acapkali berlaku perubahan dan prestasinya terus dinilai lemah, lebih-lebih lagi apabila berlaku pertukaran portfolio jawatan bagi Menteri Pendidikan, sistem pendidikan pasti akan ditukar dan dirombak semula atas nama pembaharuan dan legasi yang mahu ditinggalkan.

Tokoh akademik negara, Pak Ungku Aziz pernah menyuarakan pandangan kritisnya di mana beliau merasakan jikalau sistem pendidikan di Malaysia tiada tangan-tangan gatal yang mengusik dan merombaknya sesuka hati, beliau yakin dan pasti pendidikan negara tidak akan menjadi carca merba seperti yang berlaku sekarang.

Sistem Pentaksiran Berasaskan Sekolah (PBS) seringkali mendapatkan aduan daripada kalangan guru-guru sekolah yang mana sistem yang disediakan untuk mereka amat menyedihkan. Terbaru, Timbalan Perdana Menteri merangkap Menteri Pendidikan Malaysia Tan Sri Muhyiddin Yassin telah mengumumkan keputusan kerajaan untuk mengkaji semula PBS menunjukkan kecelaruan sistem pendidikan negara.
Saya berpandangan, keadaan ini berlaku akibat  tiada perancangan yang jelas daripada parti pemerintah dalam hala tuju pendidikan negara. Belumpun masalah PPSMI selesai sepenuhnya, kini anak-anak kita dan guru-guru berhadapan dengan kecelaruan PBS pula.

Sepatutnya sebelum sesuatu dasar itu ditukar atau digubal, perlu suatu kajian yang menyeluruh dan mendalam dengan mengambil kira pelbagai aspek dan pandangan pelbagai pihak termasuk guru sebelum dilaksanakan. Kajian tersebut mestilah juga mengambil kira kemampuan tenaga pendidik yang terbabit secara langsung dalam menjayakan sesuatu dasar tersebut. Jika kajian mendapati dasar tersebut masih belum mampu ditanggung oleh para guru, kerajaan mestilah mempersiapkan dulu mereka, kemudian baru langkah percubaan dilakukan dalam skala kecil.

Sepatutnya kita mengambil iktibar daripada kegagalan PPSMI dahulu. Dasar tersebut dilaksanakan tanpa kajian yang secukupnya dan akibatnya menyusahkan para pelajar dan guru serta ibu bapa. Dasar setengah masak itu akhirnya gagal di tengah jalan dan merugikan wang rakyat berbilion ringgit akibat dari kedegilan kerajaan BN tidak memahami masalah sebenar situasi pendidikan di Malaysia. Kerajaan BN pada waktu itu, tahun 2003 sangat degil, sombong dan tetap mahu melaksanakan dasar PPSMI dalam tempoh yang lama dari 2003 hingga 2009 walaupun mendapat tentangan hebat daripada pelbagai pihak khususnya golongan pendidik. Antara yang kuat menentang pada waktu itu adalah tokoh pendidikan negara Prof. Diraja Ungku Aziz, beliau mengatakan bahawa dasar PPSMI adalah dasar yang gila.

Terkini, PBS dilaksanakan tanpa mengambilkira kemampuan guru dan keperluan teknologi semasa. Terlalu banyak perkara yang berbangkit yang tidak dapat diselesaikan akibat kegopohan kerajaan melaksanakan sistem yang belum tentu sesuai dengan keperluan semasa pendidikan Malaysia.
Ditambah pula, kegagalan sistem ini turut diakibatkan oleh sikap pemerintah yang lebih melihat populariti memperkenalkan sistem berbanding memperbaiki kelemahan sistem yang ada.
Nampaknya kerajaan BN dulu kini dan selamanya tidak menjadikan pengalaman kegagalan dalam melaksanakan PPSMI sebagai pengajaran yang berharga. Kerajaan yang lemah yang tidak mahu berubah walaupun telah disengat berkali-kali namun tetap terjun ke dalam lubang  yang sama. Ingatlah pesan Nabi saw:  لا يلدغ المؤمن من جحر واحد مرتين
orang mukmin tidak akan disengat dua kali dalam satu lubang (riwayat Bukhari)

Sekian, wassalam.
Shahril Azman Abd. Halim Al-Hafiz
Ketua Penerangan PAS Kawasan Kuala Krau.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...